Feeds:
Posts
Comments

Archive for October, 2008

My Lovely Love

 DSCN0724(cc)

The first we Met I Knew I Hate him, hehehe… gemana gak sebel, sok tau banget, wuih gayanya kayak paling good aja.

Tapi emang bener pepatah bilang benci tu beda tipis ma cinta,hehe.. kena dech… Tiba-tiba jadi sukaa aja, jadi kangeeen aja waktu tau gak bakal bisa ketemu lagi (habis kita ketemunya di kursus mengemudi gitu si, jadi begitu selesai kursus udah dech) 😥

Tapi bukan ik namanya kalo gak jail, dapet donk nomor telponnya, hehe.. Tapi masak nelpon duluan sih? Eh ya iyalah secara dia kan gak tau nomor telp ik. Huh! Tampang ja nakal tapi kalem banget gak mo nanya nomor telp ik! Nelpon pertama lancar (keliatan gaya hidup borjunya), kedua lancar (keliatan tampang nakalnya emang senakal orangnya), eh akhirnya ik tau dia dah punya cewek, ya mundur donk, kauak gada cowok lain aja, tapi emang si sedich…

1 taon dah lewat, emang dia kesambet apa kali ya.. ko tiba-tiba rajin nelpon, kasik kupon bazar, ngajak ketemuan and aneh aja.. Wah gak langsung terima donk, yang ada negatif thingking duluan, ni cowok pasti lagi kosong and kebelet pengen punya pacar, ikh emang gue pelarian elu.. Sowrui lah yauw..

Eh tapi kok lama-lama ik luluh juga ya? Habis sok coolnya tu loh, gemana gitu, mana tak pancing-pancing biar nembak gak mau lagi, eh akhirnya lagi-lagi ik juga yang duluan yang ngomong suka, dasar ni cowok pake santet kali yaa..

Ah akhirnya ik tau gaya ngomongnya yang sok coolnya tuh ternyata untuk nyembunyiin nervousnya dia di depan ik, hahahah… jadi inget gemana ni anak mainin gelas and tirai bambu waktu kita makan di suatu kafe di kawasan ketewel pas dia punya gawe bazar, waduh ditutupin kayak gemana tetep aja keliatan gugup, mas.. Hahaha… Bilang saja OK (lagunya T2)

Yah akhirnya semua ber-hepi ending, kita udah melewati bahtera berpacaran selama lebih dari 6,5 tahun. Udah banyak yang terjadi yang gak mungkin disebutin satu-persatu (bukan untuk konsumsi publik) hehehe.. Dan banyak sekali suka-duka yang dirasain. Dengan kesabaran supernya, dia mampu mengimbangi sifat ik yang bak Gunung Merapi ini, bisa meletus kapan aja, dan dengan cintanya yang dia ungkapin bukan lewat kata-kata tapi dengan dia ada sampe sekarang udah cukup buat ik jadi cewek yang sempurna. (Duh co cweet..)

Tapi tetep aja he’s the luckiest man having me as his love, hahahaha… (ing nyak kalah)

Read Full Post »

My Zohib..

DSCN6060-webpage Her name is Komang Astiari, aku si biasa manggil dia komang kadang-kadang ditambah kok di belakangnya jadi komangkok hehehe…

Wah ni anak udah jadi zohibku dari kita SD, malah ortu kita masing-masing bilang kita dah dikenalin dari batita, tapi karena kitanya aja gak ngeh jadi gak nyadar udah ketemu dari lama.

SD pun pertemanan kita gak mulus-mulus banget, ga langsung jadi akrab gitu, malah sering diwarnai jutek-jutekan gak jelas. Aku yang orangnya waktu kecil tu pemarah and ngeselin banget, ni anak sering jadi pelampiasan kekesalanku, tak jepit, tak ejek, tak cibir, tak bogem dan lain-lain yang akhirnya bikin ni anak nangis ga keruan hehehehe…

Tapi seiring waktu, ga tau awalnya gemana, mulai dari kejadian apa, tiba-tiba kita udah deket aja, duduk sebangku, renang bareng, pas perpisahaan tuker-tukeran kado (isi nangis segala lagi), dll.

Pertemanan kita diuji ketika kita ga satu SMP, SMA ampe gak satu kampus bareng, tapi anehnya relationship kita go on. telpon2an, surat2an, kirim2an kado, ke rumah masing2, hang-out bareng, curhat, nyomblangin, diskusi kuliah, saling kasik job tetep jalan. Ampe kita berdua pernah berpikir, kita ni di kehidupan dulu gemana ya, apa kayak gini juga, makanya kita bisa zohiban kayak gini, hehehe..

Yah, walaupun dalam rentang waktu segitu tu gak melulu suka si yang dirasa’in, rasa curiga, kehilangan saat masing-masing punya pasangan hidup masing-masing pun sempat terasa. Yah maklumlah manusia, segala macam rasa dipunya, tapi ya itulah rasa, bisa datang dan pergi kapan aja. Sekarang BT, besok dah baikan lagi.

Puji Tuhan, sampe saat ini kita masih berteman, dan gada masalah berarti yang ngrusak itu dan mudah-mudahan gak ada ampe kita tua, yah kalo pun ada kita yakn bisa perbaiki..

Love U, Sis..

Read Full Post »

Kuliah yang seharusnya hari ini (rabu, 29 Oktober 2008) diisi oleh Pak Astawa Diputra dengan Manajemen Real Esatenya diganti dengan kedatangan Mantan Penggede Waskita Karya yang juga mantan dosen Universitas Udayana, Bapak Ir. Christiawan, Msc, IPU. Sempet ngira salah kelas karena begitu masuk, ruangan yang sempit itu udah 3/4 terisi penuh dan yang tdd dosen-dosen dan temen-temen di Hidro, Transport, Struktur dan MK. Semuanya campur aduk disitu.

Bpk ChristiawanMateri yang dibawa tentang dogma cara berpikir manusia yang notabene dibagi menjadi cara bepikir vertikal dan lateral. Sebelumnya ada yang menarik ketika Beliau mengatakan, karena kita terlalu lama dijajah ma Belanda, cara berpikir mereka terwarisi ke kita Bangsa Indonesia. Bagaimana tidak, Beliau mengatakan cara berpikir Belanda adalah cara berpikir yang terlalu teoritis, benar ya benar-salah ya salah tidak ada kompromi, kemudian kebiasaan kita yang selalu ngedumel bila ada sesuatu yang tidak berkenan tanpa berani untuk memberi pendapat, dan lain-lain yang akhirnya cenderung mengarahkan cara berpikir kita ke arah yang kurang kreatif.

Cara berpikir seperti itu yang disebut vertikal, terlalu memisahkan kelompok pro dan kontra dalam jarak yang sangat berjauhan, berbeda dengan cara berpikir lateral yang menempatkan PO (Possibilities) diantaranya. Inilah yang menyebabkan penemuan-penemuan mutakhir didominasi oleh negara-negara maju, karena mereka berani untuk kreatif dan keluar dari teori-teori yang ada menggunakan perspektif mereka sendiri. Di dunia konstruksi, Beliau banyak memberi contoh tentang ide-ide kreatifnya saat berkecimpung di lapangan. (acungin jempol deh, dengan pengalaman-pengalamannya)

Kuliah ditutup dengan permainan-permainan yang memaksa otak kanan kita untuk aerobik sejenak. Wah game-game ini ternyata susah banget karena kita terbiasa dengan otak kiri kita, tanpa bisa berpikir kreatif dan mengubah sedikit ego dan prespektif kita. Dan game-game ini mampu membuat mata temen-temen jadi melek lagi setelah menyimak presentasi Beliau yang menurut mereka mungkin ga penting.

Read Full Post »

Kuliah S2 Lebih Bergengsi?

Masak iya sih?

Mungkin ini adalah pertanyaan banyak orang yang ragu-ragu pengen kuliah S2, anti kuliah lagi ato orang-orang yang sudah kadung enak nyari duit. Pertanyaan ini juga yang mampir di kepala ik ketika ortu mengajukan proposal untuk kuliah lagi. WHATS! Mereka pikir kuliah ntu enak, gampang kayak main guli (kelereng). Yang ada tugas lagi, presentasi lagi, tugas lagi, ini lagi, itu lagi, yang paling nyebelin si nyusun tesisnya tu loch.. Opini ortu bahwa titel s2 lebih lakulah, bisa jadi dosen lah (kerja 2-3 x seminggu.. emang enak siy), trus gak banyak orang lah yang dapat kesempatan kayak gini, bla bla bla et cetera et cetera.  fiuuh…

Karena harus nuntut ilmu setinggi langit ik rela harus quit dari kerjaan di Garuda sebagai frontliner (enak, gak harus bangun pagi-pagi banget untuk berias), harus kerja di kontraktor untuk cari pengalaman(kerja yang akhirnya paling ik gak suka), dan harus kembali merapihkan buku-buku, nyiapin folder and loose leafnya. Sebulan, 2 bulan, ik belum nemu enaknya kuliah “elit” ni. Pas nto ik sadar kenapa orang malas kuliah lagi terutama saat mereka ngrasa kerjaan yang mereka tekuni sekarang homy banget and “menghasilkan” yang gak sedikit. Ngapain repot-repot kuliah, kerjaan udah oke, gaji oke, jabatan udah dapet, so what? Belum lagi ada yang nyeletuk: “ngapain kuliah S2?Mo jadi dosen?Emang pasti dah dapat? Dosen Sipil kan masih banyak?Emang ada yang mo pensiun?Kalopun ada nyari 1 dosen dari sekian ribu pelamar, emang pasti dapat?”

Tuh kan… Jadi Down….

Selidik demi selidik, alasan orang untuk kuliah S2 antara lain: untuk menaikkan golongan/jabatan (yang ujung-ujungnya duit/kenaikan gaji), sebagai syarat administrasi (misal: kualifikasi dosen), dan sisanya alasan-alasam gak penting, seperti: iseng,nyenengin ortu, biar nama di KTP lebih panjang dan lebih keren. Apapun latar belakangnya atau apapun alasannya, yang jelas mengikuti kuliah ini sebenarnya perlu persiapan matang, kita dituntut harus mempunyai banyak pengalaman (di luar teori) supaya gak gampang diboongin saat di lapangan nanti, malu dong kuliah tinggi taunya cuma teori aja ga ngerti prakteknya. Persiapan kedua tentunya persiapan keuangan yang gak sedikit (yah untung kalo dapat beasiswa), dan yang terakhir komitmen untuk kuliah sebaik-baiknya and ngerjain tugas yang  seabrek (bagi kaum wanita ik saranin untuk menunda kuliah S2 jika sedang hamil atau baru melahirkan) karena pasti banyak waktu yang tersita untuk keluarga sehingga kuliah dan tugas-tugas jadi terabaikan. Banyak pengalaman temen-temen yang harus bolos berhari-hari sampe akhirnya dia gak diizinin ikut ujian karena kehadirannya bisa dihitung dengan jari, institusi gak mo ambil pusing alasannya, karena mereka berpikir kalo emang lama gak bisa kuliah enakan ambil cuti daripada absen bolong-bolong. Belum lagi tugas-tugas yang dikerjain berkelompok harus dikerjain sendiri karena temen-temen kelompoknya pada  ngempu (kasian donk yang ngerjain tugas, udah ngerjain sendiri, nilai harus dibagi sekelompok…)

Dengan pengalaman itulah, akhirnya ik bisa ambil hikmahnya. Udah sukur dikasik kesempatan kuliah tanpa harus berkeluarga dulu sehingga bisa total di kuliah, hasilnya pun maksimal. Walaupun dengan setengah tenaga pulang dari wara-wiri siang hari, capeknya terbayar karena dipikir gak semua orang dapat kesempatan kuliah mahal ini, kalo gak sekarang kapan lagi?

Jadi, masalah kuliah S2 itu bergengsi atau gak, kembali ke individu masing-masing yang jalanin, tergantung ilmunya dipake apa. Jadi sebaiknya tidak mencemarkan nama pendidikan, dengan petantang-petenteng titel sepanjang kereta api tapi prakteknya nol..lebih parah lagi kalo titel tu hasil beli lewat jalan pintas.

Read Full Post »

First Time Posting

Ketika ada ide untuk ditularkan

Ketika ada gosip untuk digosok makin sip

Ketika ada suka-duka untuk dirasakan

Ketika ada tips-tips untuk dibagi

Ketika ada sketsa hidup yang harus diabadikan

“Cewek Biasa” ini memilih blog untuk menulis hal-hal tersebut diatas. Walaupun sudah banyak yang terjadi, cewek ini baru menemukan “curahan hati”nya selain kekasih yang 6 tahun ini mengabdi ma ni cewek. OKI (Oleh Karena Itu) ni cewek perlu mengingat-ngingat kembali apa yang sudah terjadi (yang masih relevan untuk saat ini) untuk ditulis di blog ini.

Ni cewek bukan jurnalis bukan juga pujangga yang mampu berkata-kata indah bak mutiara, seperti yang dibilang sebelumnya, ni cewek cuma cewek biasa yang ingin membuat orang lain luar biasa (klise banget ya?). Yaah ni cewek emang ga punya duit untuk dibagi-bagi, yaah… kali aja ada yang nyangkut di kepala trus terinspirasi untuk “bergerak” kan luar biasa tuch.. Jadi tolong dimaklumin, kalo gaya bahasa and tulisannya masih semrawutan, ada kalimat yang ni cewek lupa isi titik koma sehingga berkesan ambigu. Wong namanya juga baru belajar, ya toch..

Suka ato gak, ni cewek cuma berbagi semampunya, sejujurnya, semenarik mungkin (versi ni cewek). Suka monggo… Gak suka, ya gapapa donk masak gapapa dech secara yang ada sate lontong masak sate lontech? bingung kan..

Read Full Post »