Feeds:
Posts
Comments

Archive for November, 2008

DSCN5718

Wah serunya, ni foto kita lagi di bedugul. waktu tu kita hang-out pulang aku dari KP (Kerja Praktek) di Mengwi

Kayaknya sekarang cari waktu buat gini lagi susah banget.. Gemana gak, 2 orang dari foto diatas udah berkeluarga, 2 orang lagi cari nafkah di seberang pulau and sisanya udah punya kesibukan masing-masing karena harus kerja.

Pernah kita coba ngumpul setelah ada inisiatif dari sukma yang lagi liburan ke Bali, hasilnya seperti ini:

reuni iseng Gak banyak yang dateng..

Tapi gak papalah, obrolan kita lancar karena lama gak ketemu, banyak cerita yang bisa dibagi..

Ayo temen-temen sapa yang mo nikah, biar kita bisa kumpul di acara kondangannya,hehehe…

Advertisements

Read Full Post »

Hari ini aku dapat berita buruk dari seorang teman yang mengatakan bahwa salah satu mata kuliahku dapat nilai C yang notabene nilai itu dialamatkan (dan anehnya) cuma kepada cewek-cewek yang ada di kelasku (cuma salah satu yan gak). Tambah ngenes lagi nilai salah satu mata kuliah juga aku dapat nilai di bawah dari temen yang…Boong banget kalo aku bilang aku gak kecewa..

Aku jadi tambah kecewa karena mengingat bagaimana perjuanganku buat tugas kelompok hanya dengan seorang teman (yang juga gak selalu begitu) yang sebetulnya dibuat ber-“sekian”, kini aku dapat nilai sama dengan temenku yang ber-“sekian”  tu.

wah kebayang donk gemana rasanya?

aku ingat-ingat lagi, apa mungkin karena niali ujiannya? Eh tapi kalo diliat dari nilai ujian, hasilnya juga gak mesti gitu karena kita ujian bergotong-royong. So What’s wrong?

Apa dosen yang ngajarin mata kuliah ni emang sentimen ma aku yang notabene pernah punya kasus waktu di S1 dulu. Tapi masak segitunya sich? sampe dendam gitu, subyektif banget donk penilaiannya. Apalagi sekarang aku harus bimbingan tesis dengan orang yang sama

Semakin aku berpikir penyebabnya, semakin sakit banget kepalaku dibuatnya. Rasanya pas itu aku gak bisa berpikir sehat, yang ada setan-setan terus mengitari kepalaku. Aku sedih, kecewa, dan merasa gagal memenuhi target dan mengecewakan kedua ortu-ku. Sure, I’m terrible upset..

Setelah aku berkompromi dengan cowokku dan menulis di blog ni, aku sedikit lega dan mulai bisa men-defrag pikiranku, mengembalikannya ke tempat semestinya. Dan inilah pikiran positif yang aku dapetin:

Pertama, bahwa tidak mungkin dosen seprofesional dosenku ini memberikan penilaian yang subyektif hanya karena penilaian masa lalu.

Kedua, Mungkin aja, walaupun ujian kita gotong royong, manusia itu selalu punya sifat ego yang susah untuk diabaikan. Di last minute, di menambahkan sesuatu di kertas ujiannya yang membuat nilainya jadi lebih positif.

Ketiga, Walaupun tugas kebanyakan aku kerjain sendiri, positifnya aku jadi lebih mengenal materi itu lebih daripada yang lain, sehingga sekarang aku tidak menemukan kesulitan untuk memulai thesisku karena aku sudah terbiasa menulis. Atau setidaknya aku tidak merasa bersalah karena telah merepotkan orang lain dengan tugas-tugasku.

Dengan me-reset kembali pikiranku, perlahan aku mulai untuk menata langkahku untuk memperbaiki ini semua atau setidaknya TIDAK mengulang kesalahan yang sama untuk kedua kalinya (hanya orang bodoh yang melakukan itu).

Pertama, Aku akan mulai menggenjot thesisku hingga aku bisa membuktikan bahwa aku mampu menyelesaikan Bab III ini dan menunjukkan usahaku kepada dosenku ini. Aku cuma bisa berharap dengan ini dosenku jadi luluh, melihat kesungguhanku, dan mengijinkanku cuma ikut her (ulang ujian tanpa ikut kuliah penuh) untuk memperbaiki nilaiku ini. Dan ini akan aku lakukan SENDIRI (walaupun cowokku nyuruh cari dukungan dengan yang dapat nilai sama)

Kedua, aku akan lebih percaya diri dalam menghadapi apapun, termasuk ujian. Aku sudah gak peduli lagi dibilang sombong atau apalah, it’s about responsibility. Kalo emang mereka dapat nilai lebih, tunjukkin donk, jangan nempel.. Mungkin seharusnya sindirannya bli pande (yang dia tuangin lewat tulisan di blognya), yang menampilkan fotoku lagi noleh kanan-kiri seharusnya saat itu sudah menjadi pecut buat aku, hehehehe..

Ketiga, I’ll never work in Team again! No Way!

So, those are the lesson I’ve got: Sekolahku adalah tentang masa depanku, masa depan yang AKU sebagai pelaksana dan penanggung jawabnya bukan teman-temanku. Mereka akan ada saat mereka membutuhkan kita, tapi mereka tidak akan ada saat kita terpuruk seperti ini. Aku tidak menyalahkan mereka, karena seperti yang aku bilang sebelumnya, semua orang punya kepentingannya masing-masing dan sifat ego yang selama kita hidup masih susah kita hilangkan.

It’s time to change, gal!

Read Full Post »

It’s My Family

familiy Ini Keluarga aku..

Wah maap ya gak maksud pamer loh majang foto wisuda kayak gini, habis cari biar foto ngumpul kayak gini susah banget siy.. Kakakku sibuk banget.. (entah emang sibuk atau menyibukkan diri, hehehe)

Kira-kira aku mirip siapa ya..?

Eh BTW, mama and papaku sebenernya masih da hubungan sodara loh..

Mmmh bagi cewek lajang… Ada yang mau ma kakakku? 😀

Read Full Post »

Hari ni hubunganku dengan orang yang aku sayangi udah mulai membaik setelah beberapa hari ni aku diemin, karena masalah yang mungkin sebenarnya gak perlu dibesar-besarin. Setelah marah and emosi yang meledak-ledak baru dech nyesel. Emang penyesalan tu selalu datang terlambat

Emosi, si sebenarnya gak cuma rasa marah. sedih, senang, kecewa, simpati,mood dll tu juga emosi, tapi entah kenapa emosi marah dan mood yang paling susah dikelola

Bayangin aja, thesis yang mestinya harus ngejer Bab III, tapi karena gak ada mood, thesisku masih nangkring di Bab II sampe-sampe aku harus baca ulang buku-buku and tesisku dari awal untuk menyegarkan kembali topik tesisku, huh parah! Gemana mo bisa nyampe target akhir taon dah seminar proposal. 😦 Mikirin bakal gak bisa nyampe target bikin aku jadi stress.. Nah emosi tambahan datang..

Hingga di puncak stressku, aku tersadar bahwa aku harus bisa mengelola emosiku. Aku yang pas lagi di fase ini (baik lagi dapet atau gak) bisa jadi pribadi yang nge-BT-in banget, dipikir-pikir kasian juga ma orang-orang di sekelilingku.

Aku coba mengelola emosiku dengan bangun pagi-pagi banget. Sensasi bangun pagi and hirup udara segar ternyata manjur untuk membuat hatiku sejuk sekejap. Terus aku mulai olah raga, dimulai dari teradmill, latihan beban, terus diakhiri ma yoga. Menurut beberapa literatur yang aku baca, OR yang dilakukan cukup (baca: gak terlalu lama atau terlalu sebentar, gak terlalu bikin capek) mampu menurunkun hormon kortisol (biang keladinya stress), apalagi diakhiri dengan yoga, wah komplit banget..

Seketika, yang aku rasain, badanku ringan banget, pikiran seperti di-reset ke titik nol and siap untuk memulai hal baru.

Langkah de-stres ini aku lanjutin dengan hari itu mengurangi makan makanan asin dan cemilan (karena makanan berkadar garam tinggi bisa menahan air yang akhirnya nyebabin supply oksigen ke otak pun jadi terganggu, hasil akhirnya jadi uring-uringan lagi). Terus aku nonton TV, cari program TV yang lucu-lucu, bukan berita politik atau kriminal yang bikin dahi semakin berkerut. And terakhir I Do All treatment for my self, seperti, luluran, maskeran dan meni-pedi.

Wah klop banget… I Believe I’ll get my mood soon..

Read Full Post »

Mo nikah?

Mo ultah?

Punya Perusahaan yang bingung cari merchandise untuk sarana promosinya?

Wah.. Gak Banget hari gini masih bingung cari souvenir yang murah, ok, eksklusif and Te-O-Pe Be-Ge-Te

Disini tempatnya! Di Wiwaha Souvenir

Souvenirnya mungkin beberapa ada yang kamu bisa dapetin di tempat lain, tapi di Wiwaha, souvenir kamu dibuat lebih eksklusif dan gambarin kepribadian kamu supaya souvenir kamu gak pasaran gitu dech.. Bole diliat buktinya di daftar costomer kita

Gak cuma souvenir oke yang bisa kamu dapetin disini, kartu undangan, tempat seserahan, tempat amplop/duit, tempat cincin bisa kamu dapetin disini.

Eh udahan donk bengongnya! tunggu apa lagi, buruan datang di Webstore-nya atau di etalase offlinenya di Jl. Nangka Gang Cendrawasih No.15, (tetep… Denpasar ya bo.. bukan di Jombang) 😀

Ato mo telpon dulu, ngobrol ma yang punya? BoBa (Boleh Banget)! Telponnya di (0361) 8031831

Atau udah kunjungi Web-nya and pengen langsung belanja? Ya iyalah itu mah gak dilarang banget! Pemasukan gitu loh… Langsung aja inquiry-nya kirim via email di wiwaha.souvenirs@yahoo.com

Ya ilah… Tunggu apalagi,boss??!? Cepetan klik link wiwaha diatas, pesen, baru deh tau kualitas kita.. Gak Pake Lama ya…

Read Full Post »

Hooray Proposalku disetujui!

Fiuh.. akhirnya setelah sekian lama bergumul dengan buku-buku setebel bantal, browsing mpe mata merah, akhirnya usulan penelitianku yang emang baru Bab I tu disetujui.. Yah, walaupun baru Bab I setidaknya kan langsung disetujui gitu, gak pake ditolak atau ditanya-tanya..

Hahaha.. gemana gak ditanya-tanya, dosennya juga mungkin heran aku berani ambil topik ni, topik yang tergolong baru di dunia ketekniksipilan di Indonesia malah (duh bangganya). Karena topik ini juga aku jadi sedikit ketinggalan dari temen-temen yang udah duluan disetujui proposalnya yang notabene topiknya udah umum (tinggal ganti studi kasus aja) atau judul yang dikasik karena ada “pemberian”. Bisa diitung dengan jari temen-temen yang berani ambil topik dengan “aroma” beda atau yang berani susah-susah utak-atik komputer untuk ngedapetin simulasi yang nantinya mungkin berguna untuk teknik sipil di masa depan. Jadi yah.. cukup berbanggalah ik ngedapetin topik ni..

Awalnya dari baca buku tentang Lean Six Sigma yang waktu tu judulnya Pendekatan Lean Six Sigma untuk mereduksi cacat/kesalahan, inventories dan lead time untuk perusahaan manufaktur dan jasa, karangan Bapak Vincent Gasperz (mungkin pernah denger, Beliau adalah masternya TQM di Indonesia, dan udah menulis lebih dari 30 buku tentang manajemen operasi dan kualitas). Disitu ditulis bahwa metode ini merupakan gabungan metode yang dipelopori oleh Toyota motor dan Motorola yang kita tau produk-produknya udah gak perlu diragu’in lagi. Metode ini populer banget di Amerika, Jepang dan Kanada dan udah dipake di hampir semua perusahaan manufaktur dan jasa disana. Nah di Indonesia (yah tau sendiri lah kita kan agak telat) baru diaplikasiin oleh perusahaan manufaktur besar, dan yang ik tau dari bibliografi penulis di buku ini, Beliau sedang memberi training Lean Six Sima di perusahaan jasa milik Negara seperti BRI, Pertamina dan lain-lain. Jadi sepanjang pengetahuan ik selama membaca buku-bukunya,metode ini belum pernah diterapin di prusahaan jasa konstruksi di Indonesia. Di Amerika, perusahaan jasa konstruksi Bechtel mengklaim dirinya sebagai pelopor pengguna metode six sigma untuk proyek-proyeknya.

Gak puas dengan satu buku ni, ik beli buku dengan penulis yang sama dengan judul Cost Reduction Through Lean Six Sigma (tenang aja bukunya bahasa Indonesia ko). Browsing internet nyari-nyari materi yang ada hubungannya dengan ni, ma penglaman-pengalaman peusahaan dan proyek-proyek yang telah dan sedang menggunakan metode ini (kan lumayan buat latar belakang Bab I-nya). Setelah tu beli buku lagi yang khusus membahas six sigma aja. setelah dirasa cukup, barulah penyusunan dimulai. Ik sadar materi yang ik bawain ni baru, makanya ik perlu buatin simulasi untuk metode ini, karena gak mungkin menerapkan metode ini ma proyek orang (emang perusahaan punya mbah mu..).

Jadi yah begitulah, ik ajuin proposalnya ke KPS Teknik Sipil (yang kebetulan Beliau tertarik dengan topik-topik yang berhubungan dengan utak-atik komputer), eh malah disuruh lanjut buat kajian pustaka and kerangka berpikirnya… Ahh.. tanpa pertanyaan sana-sini, tanpa tedeng aling-aling.. disetujui.. Oh kerja kerasku selama ini…

Tapi perjuangan masih panjang, gal.. Sempet ragu juga bisa selesai sesuai target and gak bisa nemuin orang yang mau bantuin buat simulasinya, wah parno banget dah.. Tapi harus diselesaiin, semangat!! karena udah banyak yang mendesak biar cepat selesai, hahaha.. (siapa lagi kalo bukan ortu, tapi baru-baru ini da orang baru yang mulai mendesak ni.. cowok ik and camer, hahaha.. emang mo ngapain pak..suruh cepet cepet.. udah negebet ya??) hahaha

Read Full Post »